Trump : Tingkat Kematian Akibat Corona Tinggi 2 Pekan ke depan, Ibarat Perang Dunia
bisnis.com

8 weeks ago

Trump : Tingkat Kematian Akibat Corona Tinggi 2 Pekan ke depan, Ibarat Perang Dunia

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Donald Trump memperingatkan bahwa kematian akibat virus corona di AS akan meningkat selama satu hingga dua minggu ke depan, dan bisa setara dengan jumlah kematian yang terlihat dalam perang dunia.

"Sayangnya, akan ada periode yang sangat, sangat mematikan," kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Sabtu dikutip dari Bloomberg.

Dia mengatakan bahwa ketika jumlah kematian mencapai puncaknya akan sangat mengerikan. “Saya benar-benar yakin kita mungkin belum pernah melihat yang seperti ini, mungkin selama perang - perang dunia. Perang Dunia I atau II atau sesuatu. "

Trump tidak memberikan perkiraan berapa banyak yang akan mati dalam beberapa pekan mendatang.

Awal pekan ini, pejabat administrasi Trump mengatakan sebanyak 200.000 orang Amerika dapat meninggal karena virus tersebut, jika pemerintah tidak mengambil langkah-langkah mitigasi yang agresif.

Gubernur dan pejabat kesehatan negara telah mengkhawatirkan kurangnya ventilator di beberapa daerah, dan akan menyebabkan kematian para korban yang sakit parah.

ADVERTISEMENT

Lonjakan tingkat infeksi membuat rumah sakit kewalahan dan dicekam kekhawatiran terutama di New York yang berjuang untuk merawat pasien yang terinfeksi dengan pasokan terbatas.

Trump mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintahannya berusaha untuk menekan sesedikit mungkin jumlah kematian dan mendistribusikan ventilator ke negara-negara yang paling membutuhkan mereka.

Lebih dari 300.000 orang di A.S. telah tertular virus corona dan lebih dari 8.000 meninggal, menurut Universitas Johns Hopkins. Pejabat administrasi menunjukkan kekhawatiran tentang meningkatnya kematian di kota-kota, termasuk New York, Detroit dan Chicago.

Mereka mengatakan bahwa mereka juga mengamati dengan cermat kenaikan kasus di New Jersey, Pennsylvania, Colorado, Connecticut, Rhode Island dan District of Columbia. "Ini adalah momen untuk melakukan apa saja yang Anda bisa" dengan mengikuti panduan tentang menjaga jarak sosial dan menghindari keramaian," kata koordinator gugus tugas virus Gedung Putih Deborah Birx.

Dia mengatakan pedoman mendorong jarak sosial bekerja, dan bahwa kasus-kasus baru di beberapa daerah akan mulai turun. Peningkatan kematian pada minggu depan adalah hasil dari orang yang terinfeksi beberapa minggu yang lalu, katanya.

Wakil Presiden Mike Pence mengatakan kepada orang Amerika agar jangan berkecil hati dengan kematian dalam beberapa minggu ke depan.

"Ini akan menjadi minggu yang sulit bagi rakyat Amerika," kata Pence. Proyeksi yang dipublikasikan akhir pekan lalu tentang jumlah orang yang mungkin meninggal karena virus membantu membujuk Trump untuk mundur dari keinginannya untuk meringankan pedoman pengelompokan sosial pada hari Minggu Paskah, 12 April. Trump memperpanjangnya hingga 30 April.