Perempuan yang menuduh Pangeran Andrew berhubungan seks dengannya meminta dukungan publik Inggris
BBC Indonesia

1 week ago

Perempuan yang menuduh Pangeran Andrew berhubungan seks dengannya meminta dukungan publik Inggris

Seorang perempuan Amerika Serikat yang mengatakan dibawa ke Inggris pada usia 17 tahun untuk berhubungan seks dengan putra Ratu Elizabeth II, Pangeran Andrew, meminta publik Inggris mendukung dirinya.

Virginia Giuffre mengatakan ia diperdagangkan oleh terpidana kasus pelecehan seksual, Jeffrey Epstein, pada 2001.

Epstein bunuh diri di selnya Manhattan, Agustus lalu, selagi menunggu persidangan kasus pelecehan seksual dengan korban anak di bawah umur.

Giuffre menggambarkan bagaimana kekasih Epstein mengatakan kepadanya "apa yang harus dilakukan untuk Andrew".

Pangeran Andrew dalam wawancara eksklusif dengan BBC yang disiarkan bulan lalu menolak tuduhan "melakukan kontak seksual dengan Giuffre".

Virginia Giuffre -- dulu bernama Virginia Roberts -- mengeluarkan seruan ini dalam wawancara khusus untuk program BBC, Panorama. Wawancaranya mencakup kesaksian bagaimana ia dikenalkan dengan Pangeran Andrew.

Hak atas foto Virginia Roberts

By

Ia mengatakan Pangeran Andrew, Epstein, dan kekasih Epstein ketika itu, Ghislaine Maxwell, membawanya ke satu klub malam di London dan di sini Pangeran Andrew memintanya untuk menari.

Ia mengatakan Pangeran Andrew bukan penari yang baik dan keringat Pangeran Andrew bercucuran saat menari.

Ketika mereka meninggalkan klub malam, Giuffre mengatakan Ghislaine Maxwell memberinya instruksi.

"Di dalam mobil, Ghislaine mengatakan kepada saya apa yang harus saya lakukan untuk Andrew, apa yang harus saya lakukan untuk Jeffrey, dan itu membuat saya muak," kata Giuffre.

Hak atas foto EPA

By

Ia mengatakan pada malam itu ia berhubungan badan dengan Pangeran Andrew di kamar di lantai atas rumah Maxwell di kawasan Belgravia.

Dalam wawancara dengan BBC bulan lalu, Pangeran Andrew mengatakan dirinya tak bisa mengingat bahwa dirinya pernah bertemu Virginia Roberts dan bahwa ia memiliki kondisi kesehatan yang menyebabkan ia sulit berkeringat.

Soal hubungan badan dengan Giuffre, Pangeran Andrew mengatakan, "itu tak pernah terjadi".

Saat ditanya soal foto yang tampak memperlihatkan Pangeran Andrew memegang pinggang Giuffre di rumah Maxwell, ia mengatakan tidak ingat dan mempertanyakan apakah tangan di pinggang Giuffre adalah tangannya.

Namun dalam wawancara untuk program Panorama BBC yang direkam sebelum BBC melakukan wawancara dengan Pangeran Andrew, Giuffre mengatakan orang-orang yang memihak Pangeran Andrew "akan memunculkan berbagai alasan untuk menolak keabsahan foto ini, misalnya dengan mengeluarkan klaim bahwa foto ini adalah hasil rekayasa".

Hak atas foto Reuters

By

"Ia [Pangeran Andrew] tahu apa yang sebenarnya terjadi, saya tahu apa yang terjadi. Dan hanya hanya satu di antara kami yang berkata benar," katanya.

Menanggapi wawancara Panorama, Istana Buckingham mengatakan bahwa Pangeran Andrew "menyesal telah bertindak sembrono dengan berhubungan dengan Jeffrey Epstein".

Dikatakan pula bahwa Pangeran Andrew "bersimpati dengan mereka yang menjadi korban [kasus pelecehan seksual]".

Istana mengatakan, "tidak benar ada kontak seksual atau hubungan khusus dengan Virginia Roberts" dan "klaim yang menyebutkan ada kontak seksual adalah keliru dan tidak berdasar".

Pangeran Andrew, anak ketiga Ratu Elizabeth, menghadapi banyak pertanyaan atas kaitannya dengan Epstein, pengusaha Amerika yang dikenal dekat dengan orang-orang yang berpengaruh.

Sejak wawancara dengan BBC, ia mengurangi tugas sebagai anggota keluarga kerajaan dengan alasan skandal Epstein "sudah menjadi gangguan serius" bagi keluarga kerajaan Inggris.