Tips Belajar Bahasa Inggris dari yang Awalnya Bego Banget Sampai Bisa Kuliah ke Eropa
Mojok.co

1 week ago

Tips Belajar Bahasa Inggris dari yang Awalnya Bego Banget Sampai Bisa Kuliah ke Eropa

Disclaimer: Semua yang gue tulis di sini adalah pengalaman belajar bahasa inggris pribadi gue. Dan karena ini based on experience, apa yang cocok di gue belum tentu bakal cocok juga di kalian. Tapi ya tidak adak ada salahnya dicoba dulu, sih

oke, langsung aja.

Emang seberapa amburadul sih bahasa inggris gue sebelumnya?

Hahaha parah, beneran parah banget. Dari SMA grammar gue masih ancur banget. Tenses yang gue bisa cuman “I Love You” doang

bahkan pakai to be doang aja gue gapaham, Sering banget masih pake I am is smart. YUP! Segitu amburadulnya! Gue waktu itu masih mikir kalau semua kudu dikasih to be “is” hahaha.

Jadi kalo lo mikir sekarang kemampuan bahasa Inggris lo ancur, tenang aja, lo masih punya banyak peluang—-karena gue dulu lebih ancur!!!

Bekal apa aja sih yang harus lo punya dalam belajar bahasa inggris?

Jadi di sini gue bukan mau kuliah umum gimana penggunaan tenses yang baik dan benar. Bukan!! Gue mau share gimana pengalaman gue belajar. Dan kalau lo beneran serius buat belajar, bekal yang menurut gue kudu lo miliki di awal adalah: niat, motivasi, mental mau belajar, dan modal materi (duit dan waktu).

Semua juga tau lah ya, kalo kudu ada niat dulu buat belajar. gak ada gunanya kalo elonya sendiri gak niat. mau belajar mahal-mahal juga bakal nguap gitu aja.

Kalau buat motivasi, lo perlu bikin goal dulu, belajar english buat apa? Kalo gue kan belajar ya karena emang pengen kuliah ke luar negeri. jadi kalo di tengah jalan lo udah mulai males-malesan, atau bahkan give up karena ngerasa gak bisa-bisa, lo inget-inget lagi nih motivasinya. lo bayangin kalo mimpi lo jadi kenyataan. How it feels? pengen kan? Sama! gue dulu juga gitu… sering banget gue udah capek belajar, pengen nyerah.

Ya gue inget-inget lagi mimpi kuliah ke luar negeri yang selalu gue bayangin dari dulu! Dan Alhamdulillah semangat belajar jadi muncul lagi. Terserah lo mau punya mimpi apa. Motivasi gak bener pun ya itu hak lo. Yang penting lo punya motivasi dulu buat belajar. Misal, motivasi belajar bahasa Inggris biar keren nulis caption pun ya boleh-boleh aja, bebasss… itu semua hak elo. Hahaha.

Karena gimana pun kalo udah mentok gabisa belajar sendiri, ya coba lo telaah, metode mana yang kurang efektif, metode mana yang gabisa dilakuin sendiri. Modal materi pun gak harus les berkali-kali. bisa juga lo sisihin tabungan lo buat beli bahan bacaan bahasa inggris kayak koran The Jakarta Post. Lo bisa beli koran ini bekasnya secara kiloan! That’s what i did! gue beli koran bekasnya, ya gue baca tuh semua. karena emang gue tipe yang capek baca kalo di depan gadget. Kudu baca dalam wujud asli. Sering juga modul-modul kayak ebook gitu gue print lagi

Naaahh! Kalo modal udah lo siapin semuanya, mulai nih perjuangan berdarah-darahnyaa!! (ya ga harus berdarah-darah juga sih kalo lo udah punya basic knowledge ga kayak gue) hahaha

Awal gue belajar bahasa inggris, karena gue tahu kemampuan gue kayak gimana (gapaham banget sama bahasa inggris) gue tahu banget kalo gue butuh bantuan dari orang lain, makanya gue coba dulu ikut les. Baru deh di kala senggang gue belajar sendiri apa yang gue dapetin pas les. kelas pertama yang gue ambil, bukan kelas teknis yang fokus belajar tenses dan sebagainya. Tapi gue langsung ambil kelas conversation. Sekelas cuman 7 orang kalo gasalah. ya mereka temen-temen gue semua.

Bodoamat gue paling bego waktu itu, ya karna emang niatnya mau belajar. Kenapa kudu malu keliatan bego? Malulah kalo lo keliatan gak ada usaha buat belajar.

Gue sisihin tabungan gue buat ambil course 40 pertemuan. Seriusan, uang saku gue waktu itu gasampe sejutaaa!! Jadi beneran nabung dan gue nyambu kerja-kerja juga pas selesai kuliah.

Oh iya lupa! Jadi les yang gue ambil waktu itu masi semester-semester awal banget. Semester 1 bahkan! Kita ambil kelasnya karna mereka lagi ada promo! hahaa bimbel baru keknya.

Gue ikut di salah satu pusat bahasa dari kampus. Lumayan terjangkau juga kok buat kantong mahasiswa. Yang ketiga tuh udah semester-semester tua sebelom lulus. Sedangkan dua sisanya emang intensive buat IELTS karena gue fokus IELTS buat dapetin kampus idaman yang gue pengen.

In the end, gue ngerasa kalo sebenernya gak begitu banyak yg gue dapetin kalo ngandelin intensive bimbingan buat IELTS nya, karena sistem yg mereka pake ngebosenin

bahkan gue sering ketiduran pas belajar di kelas! apalagi yg intensive IELTS tuh gue pas bulan puasa.

Tapi dari tentor-tentor gue ini, akhirnya gue dapet banyak tips buat belajar otodidak. Karena akhirnya gue pun sadar, kalo gue gabisa rely ke mereka doang! Gue kudu mandiri! Karena waktu sama tentor cuman hitungan jam sehari, sedangkan waktu sendiri gue lebih banyak!

Ya bisa keliatan dong, mana yang sebenernya lebih efektif!! Oke! Dan wake up call ini gue dapet pas akhir-akhir intensive IELTS yang pertama. alhasil score IELTS gue jelek sih waktu itu. Gabisa buat daftar kampus idaman deh pokoknya. Padahal udah belajar 4 bulan secara intensive.

Pengalaman belajar dalam kelas, banyak banget sebenernya. Mulai perasaan jenuh yang sering muncul sampe perasaan minder ngeliat temen-temen yang mulai improved well kemampuan bahasa Inggrisnya! makin insecure lah gue. Bahkan sering, ketika kelas speaking di depan kelas, yang cuman diliat 20an orang yang udah akrab banget kek temen sendiri, gue blank! Gabisa ngomomg apa-aoa! padahal gue orangnya petakilan, hyperaktif banget! Dan udah gapake mikir kalo ngomong depan orang! Dan saat itu gue beneran blank!!!

Gue masih gatau apa penyebabnya bisa blank di depan temen-temen sendiri. Langsung badmood seharian. Balik ke kost gue cuman kecewa. Kecewa sama diri sendiri, kenapa gak bisa-bisa. Kecewa karna gue gabisa selancar temen-temen yang lain. Padahal gue mikir ya otak gue gak bego-bego banget.

Sebenernya gapengen cerita kalo gue sampe nangis sendiri di kost. Tapi apa salahnya lah ya? Manusiawi juga nangis. Gue nangis aja, kok gak bisa-bisa belajar. Padahal admission ke kampus udah mepet, sedangkan ngomong depan temen sendiri aja gak berani, apalagi depan examiner. Akhirnya, gue mulai evaluasi sistem belajar selama 4 bulan itu. Apa yang kudu diperbaiki, apa yang kudu ditingkatkan. dan gue compare juga sama metode belajar temen-temen yg lain.

Akhirnya sampe pada kesimpulan, gue terlalu main-main. terlalu mgeremehin kalo gue ngerasa udah cukup pinter compare to temen-temen yang lain. Jujur, sering sombong juga yang akhirnya ngeremehin. Gue mikir, yaelaahh, mereka kemampuannya gitu-gitu doang, pasti gue belajar bentar bakal lebih dari temen-temen yang lain.

Dan ternyata kesalahan terbesar ada di sini. Musuh utama gue ya bukan orang lain. Melainkan diri gue sendiri.

Ngapain juga gue compare sama mereka, toh ini mimpi-mimpi gue. Toh yang bakal ikut IELTS test ya gue sendiri. Harusnya gue jadiin mereka partner buat saling support dan belajar bareng. Bukannya sombong dan ngerasa udah bisa apalagi paling pinter di antara yang lain. Akibatnya ya itu, gue gagal dapet score yang diharepin. Hasil intensive selama 4 bulan pun gak begitu ngaruh di skill improvement gue.

Nah, setelah menyadari kesalahan-kesalahan yang gue lakukan, akhirnya gue bikin mind mapping lagi. Kudu gimana biar gue beneran jago berbahasa Inggris, dan bisa lolos IELTS buat bisa kuliah ke luar negeri. Dan gue mulai mikirin untuk belajar secara otodidak. Dan ternyata dengan belajar otodidak ini, akhirnya gue rasa jadi kunci utama buat gue bisa nguasain bahasa Inggris.

Menurut gue ada 5 kunci dalam belajar bahasa inggris secara otodidak. Pertama, love it first. Kedua, be confidence. Ketiga, make a habit. Keempat, evaluate. Dan terakhir, revise.

Love it first

Ya gue sadar kalo ternyata gue ga suka-suka banget belajar bahasa Inggris. Justru gue udah takut duluan. Takut salah, dan takut mencoba. Akhirnya makin males lah buat belajar. dan gue mikir, “gimana lo bisa memahami kalo lo gapake hati. gimana bisa suka kalo lo gak cinta?”

Gue balikin lagi ke motivasi belajar bahasa Inggris buat apa, akhirnya lambat laun gue bisa memahami dan mencintai. Gue pahami belajar bahasa Inggris tuh gimana, gue kudu lakuin apa biar suka. Akhirnya juga bisa menerima untuk hadir di kehidupan gue dengan cara membiasakan.

Be confidence

Karena udah bisa menerima dan suka, ya gue mulai percaya diri ngomong dan nulis dalam bahasa Inggris. balik lagi akhirnya pake strategi bodoamat. Gue ga takut salah. Justru bersyukur kalo salah, dan bisa dikoreksi ama temen yang lain. Nanti bakal keinget terus. Kalo tenses gini salah, kalo pake vocab ini kurang tepat untuk konteks tertentu. Dari situ gue beneran gak takut buat salah!

Make a habit

Gue mulai membiasakan baca dan denger semua teks bahasa Inggris. Sebenernya dari dulu sih udah sering lah yaa, nonton film berbahasa Inggris, tapi masi gabisa kalo gapake subtitle.

Contoh habit baca, gue biasain baca tabloid, ebook, maupun koran berbahasa Inggris. Dari bacaan tadi, gue selalu highlight pake stabilo. Yang gue highlight biasanya tenses sama vocabulary baru yang ga pernah gue baca. Gue mikir, “oohh jadi bisa bikin tenses gini yaah.” Nah, setelah distabilo, vocab baru yang gue dapet ditulis tuh di buku. Plus!!! dicari juga di kamus artinya.

Kamus yang gue pake dari dulu sih Merriam-Webster. Karna fiturnya lengkap, ada word of the day, games sama the thesaurus. Dan thesaurus ini ngebantu banget buat nambah vocab. jadi kalo nemu satu kata baru, gue pasti cari synonimnya, terus gue tulis dan bikin contoh kalimatnya. Jadi, dari nemu satu kata baru yang belom pernah lo denger, akhirnya bisa lo kembangin jadi 5 kata baru lainnya.

buku yang berisi vocabs dan synonimnya, selalu gue baca berulang-ulang kalo lagi senggang. Terserah kalo lo mau tulis di note hape. sesuka dan seenjoy lo aja.

Sekarang masuk ke listening skill. tadi kan udah reading sama bikin comtoh tulisannya yaahh, Gue dulu selalu dengerin radio BBC. tapi kalo sekarang lo bisa dengerin podcast. Banyak kok topik podcast yang keren-keren, apalagi sekarang bisa denger di spotify.

Gue dengerin BBC doang waktu itu karna belom kenal yang namanya podcast. mau streaming youtube terus-terusan, ya abis kuota aingg

Kenapa kuota is a matter? karna gue streaming di mana aja, kapan aja kalo lagi sendirian! Bahkan selama 3 bulan, gue dengerin BBC sambil bawa tidur! Paham yg diomongin sama news anchornya? KAGAAKK!!! Gue gapaham mereka ngomong apa! Bodo amat mereka mau ngomong apa juga. Terus gunanya apa? Gunanya adalah biasain dulu deh dengerin orang ngomong bahasa Inggris. Gapenting lo paham apa kagak..As time goes by, lo bakal paham-paham juga kok kalo udah kebiasa.

Akhirnya lo kebiasa dengerin aksen yang susah, yang beneran dipake sama natives di kehidupan sehari-hari mereka. Tips ini gue dapet dari salah satu tutor pas gue les sih. Bahkan standard ‘berhasil’ belajar bahasa Inggris kata dia adalah “kalo lo udah mimpi ngomongnya pake bahasa Inggris” sounds ridiculous tho

Tapi gue gatau ini bener apa kagak tapi yaudah lah ya. Dan beneran!! gue akhirnya bisa mimpi ngomong pake bahasa Inggris!!! Bahkan ampe sekarang gue inget detail mimpi pertama gue dalam bahasa Inggris tadi! Hahaa karna pas bangun-bangun w girang banget!

Lanjut ke writing skill yah…

Sebenernya kalo gak buat IELTS ya gak harus-harus banget sih lo bisa academic writing. Tapi karna goal jangka pendek gue waktu itu bisa lolos IELTS, ya gue push di skill ini. cuz my writing skill was fuckin bad pas pertama ambil IELTS pertama kali. Setelah gue bikin buku kompilasi shopisticated words, gue mulai latihan nulis yang baik dan bener.

Step pertama adalah, gue contoh dulu tuh gaya tulisan orang-orang. Kayak gimana sih cara bikin bener. Bahkan gue baca tulisan mereka berkali-kali, terus gue rewrite dengan bikin paraphrase

Sedikit tips nyempil buat IELTS writing test deh, jadi gue udah nyiapin phrase favorit gue dari tulisan-tulisan yang band scorenya 8 sampe 9. Gue cari tulisan dari berbagai topik (karna IELTS kan topiknya bisa apa aja yaaahh…) Gue inget-inget tuh opening paragraphnya sama bridging dan closing, gunanya adalah, in case gue dapet topik yg sama, gue gaperlu mikirin bumbu-bumbu tulisannya buat opening sama closing statement. Gue tinggal fokus mikirin main idea tulisan gue. Tinggal gue ganti dikit-dikit closing statementnya. Ini efektif buat memangkas waktu ketika lo real test.

Jadi tuh, buat persiapan writing test, gue ampe compile tulisan-tulisan band score 8-9 yang gue dapet dari internet, trus gue print semua! Again, gue lebih suka baca dalam wujud fisik. capek mata ini kalo kudu baca depan laptop. Terus gue kumpulin berdasar topik. jadi enak kalo pas latihan seandainya gue latihan writing topik technology, ya gue tinggal buka kompilasi di bab technology dan pilih-pilih shopisticated wordsnya.

Oh iya, untuk setiap topik biasanya gue udah nyiapin puluhan shopisticated words yang pasti bakal gue sempil-sempilin pas nulis, biar scorenya nambah

Balik ke metode writing gue. Jadi tiap abis nulis, gue selalu minta review ke temen-temen gue. bisa yang skillnya selevel sama kita bisa juga yang udah expert. gunanya direview ama yg selevel, buat ngeliat “tulisan gue usah cukup dipahami belom sih sama orang awam?” Kalo awam aja gapaham sama tulisan gue, apakabar expert yang baca? disobek ini kertas palingan!! hahaa.

Akhirnya writing skill gue kebawa pas nulis paper dan bikin thesis selama gue kuliah hukum di belanda. bahkan gue inget banget, writing style yang gue pake yaa writing style gue pas IELTS kemaren

dan peer review tetep gue lakuin pas gue kuliah. bahkan gue terror temen-temen gue yang anak TESOL buat ngebenerin grammar gue.

Minta tolong juga temen-temen gue yang anak hukum buat baca, biar mereka ngereview penulisan hukum gue karna kadang kan terminologi yang dipake rada beda yah sama terminologi umum. Ya lo bayangin aja bahasa hukum kek mana?!? kaku kan? Yauda terminologi dalam bahasa inggris ya sama! hahaa.

Kalau buat speaking, latihan pertama yang gue lakuin adalah ngikutin kebiasaan dari kecil kalo gue seneng banget ngikutin dialog dari film kartun yg gue tonton. Jadi buat latian speaking, gue mulai dari selalu ngulang-ngulang sambil ngomong sendiri, apa yan gue denger dan gue baca.

Nah, setelah tips bermonolog pake bahasa Inggris, pastinya kita butuh partner buat dialog dong. Bisa lo cari cari aplikasi buat speaking sama orang-orang yg juga lagi belajar, atau lo install speaking assistant yang banyak di appstore. Buat jadi indikator speaking lo clear enough apa belom (sedangkan lo kali aja malu mo ngobrol ama orang) yaudah lo coba ngomong sama siri, cortana ato alexa. Kalo mereka bisa respons dengan bener ya congrats!! speaking lo udah rapi!!! hahaa.

Kalo conversation sama partner, gue biasa ngobrol ama temen yang emang jago sih. Sedikit banyak gue belajar gimana dia ngomong juga. Selain itu, karna gue tinggal di jogja pas belajar dulu, dan banyak foreigner yang liburan ke jogja. Ya kenapa nggak gue manfaatin buat ngobrol?

Ya gue tau manner lah, gak sok asik juga ngajak ngobrol orang yg gak gue kenal. Biasanya gue buka aplikasi couchsurfing, trus yaudah kalo lagi senggang gue temenin mereka explore di jogja. kadang juga gue ngehosting couchsurfer yang lagi nyari tempat nginep di jogja. Dari situ akhirnya selain nambah temen, gue juga bisa ngasah skill berbahasa Inggris. Mayan juga kan gue bisa belajar culture foreigners juga dan ini jadi bekal gue akhirnya pas kuliah di belanda.

Jadi gak shock banget ketemu sama orang-orang dari berbagai negara dengan berbagai culture. Gak butuh waktu juga sih buat ngeblend sama mereka.

Evaluate dan revise.

Lu kudu ada indikator dalam belajar, kudu ada target harian-mingguan-bulanan sampe setahun kalo bisa! Terus lo evaluasi tuh target yang lo bikin tadi. Udah kecapai belom? kalo belom kecapai kira-kira pertanyaannya adalah KENAPA? kalo kecapaipun, kudu lo evaluasi juga. Gampang kecapai kah apa susah? Kalo gampang, standard lo terlalu rendah kah? Berarti kudu dinaekin lagi standardnya. Kalo achievednya susah, ya lo evaluasi juga. Kendala apa yg bikin standard lo susah kecapai?

Dari tahap evaluasi ini, lo revisi. Pikirin solusi buat kendala-kendala tadi apa aja yang possible? Metode mana yang perlu lo perbaiki maupun kudu lo ganti. Berhubung lo yg paling paham kemampuan diri lo sendiri, ya elo yang bikin target sendiri dan kudu penuhin itu target!!!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.