Tiga puluh tahun setelah runtuhnya Tembok Berlin, mengapa kini negara-negara Eropa membangun pagar perbatasan?
BBC Indonesia

1 week ago

Tiga puluh tahun setelah runtuhnya Tembok Berlin, mengapa kini negara-negara Eropa membangun pagar perbatasan?

Hak atas foto Getty Images

By

Sudah 30 tahun sejak jatuhnya Tembok Berlin - sebuah tembok penghalang di jantung jaringan kontrol perbatasan yang mencegah orang-orang komunis di Eropa Timur melakukan perjalanan ke Barat selama Perang Dingin.

Namun, tiga dekade setelah diruntuhkan, ratusan kilometer pagar baru-baru ini dibangun di seluruh dunia, yang juga bertujuan membatasi pergerakan manusia.

Yang menjadi pusatnya adalah hubungan Eropa yang sulit dengan persoalan migrasi. Ini, menurut lembaga amal medis MSF, telah mengarah pada "normalisasi dari kebijakan pendendam yang menyebabkan kematian di laut dan penderitaan" para migran di luar Uni Eropa.

Ini adalah perkembangan yang membuat beberapa negara Eropa tampak seolah-olah mereka lebih peduli tentang implikasi ekonomi dan politik dari migrasi, daripada aspek kemanusiaan.

Jadi bagaimana sikap orang Eropa terhadap migrasi berubah - dan mengapa?

Sebuah benua yang terpisah

Setelah Perang Dunia II, Eropa terpisah menjadi dua bagian, yakni negara-negara berhaluan komunisme di timur dan kapitalisme di barat.

Sejalan dengan pemerintah negara-negara di blok timur menjadi lebih otoriter, banyak penduduknya yang meninggalkan negara-negara itu. Ada sekitar 2,7 juta orang meninggalkan Jerman Timur menuju Jerman Barat antara 1949 -1961.

Hak atas foto Getty Images

By

Sebagai respons, negara-negara komunis yang dipimpin Soviet memperkenalkan kontrol perbatasan yang sangat ketat, termasuk pagar listrik, ranjau darat dan penjaga keamanan bersenjata, yang menggunakan kekerasan untuk mencegah orang-orang menuju Barat.

Margaret Thatcher, Perdana Menteri Inggris pada saat akhir era Prang Dingin, mengatatakan negara-negara blok Timur "memamerkan kekejaman dan barbarisme mereka dalam upaya putus asa mereka untuk menghentikan pelarian menuju kebebasan".

Yang paling terkenal dari kontrol perbatasan ini adalah Tembok Berlin, yang dibangun pada 1961 dan memisahkan ibukota Jerman sejak saat itu.

Pada 2017, sebuah studi yang dilakukan oleh Free University di Berlin menyebut 262 orang tewas dalam percobaan mereka menerobos tembok.

Hak atas foto Getty Images

By

Sambutan hangat

Pendatang dari Blok Timur disambut oleh negara-negara barat yang mereka tuju, yang pada gilirannya, mengutuk pembatasan gerakan dan cara brutal yang dilakukan negara-negara Blok Timur.

Bagi pemerintah di negara-negara Barat, argumen untuk menentang hambatan migrasi massal sudah jelas - meskipun sikap ini tidak akan bertahan lama.

Dari perspektif Perang Dingin, secara politis memalukan bagi negara-negara komunis bahwa sejumlah besar warga negara mereka ingin pergi dan tinggal di negara-negara yang dijalankan oleh lawan ideologis mereka.

Hak atas foto Getty Images

By

Pada saat yang sama, perekonomian di Eropa Barat tumbuh dengan pesat dan memiliki tingkat pengangguran yang rendah - imigrasi telah membantu perekonomian karena menyelesaikan masalah kekurangan tenaga kerja yang dialami negara-negara itu.

Inggris membuat skema untuk membantu para migran dari Eropa Timur ke Inggris, demi mengatasi kekurangan tenaga kerja setelah perang.

Setelah Tembok Berlin muncul, Jerman Barat mati-matian bergegas menandatangani perjanjian dengan negara-negara seperti Turki dan Maroko untuk menebus penurunan tiba-tiba para migran, karena sekarang rute-rute dari Eropa Timur terputus.

Pasokan tenaga kerja yang dikontrol ini membuat para politisi Barat berada dalam situasi yang menyenangkan sebab mereka dapat mengkritik Blok Timur karena tidak mengizinkan migrasi massal, dan tidak harus berurusan dengan banjir migran yang melintasi perbatasan mereka dari Timur.

Eropa baru

Namun situasi yang nyaman itu tidak berlangsung lama.

Blok Timur telah lama hancur dan banyak dari negara-negara bekas komunis sekarang menjadi anggota Uni Eropa, di samping mayoritas negara-negara Eropa Barat.

Tetapi sikap terhadap migrasi massal sangat berbeda.

Hak atas foto Getty Images

By

Dan beberapa negara yang warganya sebelumnya terjebak di belakang penghalang sekarang memasang negara mereka sendiri untuk mencegah orang lain keluar.

Meskipun mudah bagi orang untuk bepergian di dalam Uni Eropa, organisasi tersebut telah berulang kali bergerak untuk memperkuat perbatasan luarnya - sebuah kebijakan yang dijuluki "Benteng Eropa".

Sebagian besar pagar perbatasan Uni Eropa ditujukan untuk perbatasan selatan, di mana rute akses utama terletak bagi para migran dari Afrika, Timur Tengah dan Asia.

Hongaria membangun penghalang dua lapis yang membentang sepanjang 155 km di sepanjang perbatasannya dengan Serbia, yang dilengkapi dengan alarm dan kamera pencitraan termal.

Bulgaria membangun panjang 260 km di perbatasannya dengan Turki.

Hak atas foto Getty Images/HUNGARIAN INTERIOR MINISTRY PRESS OFF

By

Para migran yang mencoba menuju Uni Eropa dari Afrika Utara dengan kapal motor, diberhentikan dan dikirim kembali ke negara asal mereka, menciptakan apa yang disebut sebagai "tembok maritim".

Tujuan utama para migran menggunakan rute ini adalah Italia. Yunani dan Spanyol.

Namun, penghalang tidak hanya berhenti di perbatasan Uni Eropa, ada juga perbatasan yang membuat para migran semakin sulit masuk ke negara-negara Uni Eropa.

Hungaria membangun 300 km pagar di perbatasannya dengan Kroasia; Austria membangun penghalang sepanjang perbatasannya dengan Slovenia; dan Slovenia dengan Kroasia.

Badan amal medis MSF mengklaim Uni Eropa telah menyebabkan "penderitaan manusia melalui pengaturan migrasi dan kontrol perbatasan".

Tak lagi disambut

Garis keras Uni Eropa tentang migrasi muncul karena sikap telah berubah.

Sebelum itu menguntungkan secara politis untuk mengadvokasi kebebasan pergerakan orang dalam menghadapi kebijakan ketat Eropa Timur yang komunis.

Hak atas foto Getty Images

By

Namun pada 2015, lama setelah Perang Dingin berakhir, migrasi berubah menjadi isu yang beracun. Raturan ribu migran mulai berdatangan Uni eropa, dengan sekitar 220.000 orang datang pada bulan Oktober.

Di seluruh Eropa, partai sayap kanan berkembang dengan mengkampanyekan anti-imigrasi dan migran, dan banyak partai arus utama mengubah haluan politik mereka juga.

Ekonomi Eropa masih goyah setelah krisis keuangan yang dimulai pada 2008, dan pertumbuhan tinggi era pengangguran rendah pasca-Perang Dunia II kini menjadi kenangan yang jauh.

Hak atas foto Getty Images

By

Upaya bersama untuk membubarkan migran dan menyelesaikannya di Uni Eropa gagal, karena negara-negara bertengkar tentang berapa banyak yang harus diterima masing-masing negara.

Dipagari

Jadi alih-alih, pagar perbatasan dibangun untuk mencegah migran masuk ke Uni Eropa, dan pada Januari 2017 hanya 7.000 migran yang tiba.

Argumen kemanusiaan yang mendukung imigrasi saat Perang Dingin, tak berlaku bagi migran saat ini, meskipun keadaan mereka, jika ada, lebih mengerikan.

Pada 2015, 33% orang yang datang berasal dari Suriah, 15% dari Afghanistan, dan 6% berasal dari Irak - semua negara dalam cengkeraman konflik internal berdarah yang telah merenggut ratusan ribu nyawa.

Hak atas foto Getty Images

By

Tetapi situasi mereka tidak dipandang sebagai menguntungkan seperti orang-orang yang meninggalkan Blok Timur beberapa dekade lalu.

Sebagian sebabnya adalah mungkin karena siapa para migran itu.

Sejarawan Hungaria Gusztav Kecskes mengatakan kepada kantor berita Reuters: "Konteks Perang Dingin membuat pertanyaan pengungsi sangat penting bagi propaganda. Setiap pengungsi yang meninggalkan blok Soviet menyatakan supremasi Barat."

Dan mereka sebagian besar orang Eropa Kristen dan biasanya muda, berpendidikan dan, yang penting pada saat itu, anti-Komunis. Itu berarti mereka secara ideologis bersekutu dengan negara-negara yang mereka tuju.

Para pengungsi saat ini lebih campuran - tidak trampil dan profesional, berasal dari perkotaan dan pedesaan Suriah, Irak, Afghanistan, orang dewasa dan anak-anak tiba di dunia yang sangat berbeda, melarikan diri dari perang tanpa akhir yang jelas terlihat.

Mereka secara etnik dan agama berbeda dari mayoritas populasi negara yang mereka tuju - yang bagi partai-partai sayap kanan dan yang lainnya membuat mereka tidak diinginkan.

Dan, tampaknya, Uni Eropa sekarang tidak mau, atau secara politik tidak mampu, untuk mengambilnya dalam jumlah besar.

Alih-alih, di luar perbatasannya, Turki menampung populasi pengungsi terbesar di dunia, termasuk 3,6 juta orang dari Suriah saja - jauh lebih banyak daripada 1,1 juta yang diambil oleh Jerman, negara Uni Eropa yang paling antusias menerima migran.

Jerman memiliki populasi yang sedikit lebih besar daripada Turki, ekonominya empat kali ukuran tetapi menampung kurang dari sepertiga dari jumlah pengungsi.

Namun sejauh ini negara utama Uni Eropa - Inggris hanya menerima 126.000 pengungsi.

Hak atas foto JASON FLORIO/MOAS/Reuters/handout

By

Uni Eropa berpendapat bahwa "dalam menghadapi krisis pengungsi yang paling parah sejak Perang Dunia Kedua" Uni Eropa telah memberikan "suaka kepada dan memukimkan lebih dari 720.000 pengungsi - tiga kali lebih banyak dari gabungan Australia, Kanada, dan Amerika Serikat."

Tetapi PBB percaya kebijakan Uni Eropa "berlaku untuk eksternalisasi perbatasan Uni Eropa dan membahayakan hak asasi para migran, dengan mensubkontrakkan perlindungan mereka ke negara-negara dengan sumber daya yang lebih sedikit di mana mereka mungkin menghadapi ... risiko nyata penyiksaan, kekerasan seksual dan pelanggaran serius lainnya. "

Penilaian itu jauh dari semangat optimisme yang mencengkeram Eropa pada tahun 1989, ketika Barat melihat dirinya sebagai mercusuar toleransi dan kebebasan yang baru saja berhasil menghadapi dan mengalahkan totalitarianisme komunis.