Ali Ngabalin: Wiranto Diserang dengan Cara Brutal, Cara yang Biadab
Kompas.com

1 week ago

Ali Ngabalin: Wiranto Diserang dengan Cara Brutal, Cara yang Biadab

|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin mengatakan ini adalah peristiwa bersejarah namun tergolong biadab.

Pasalnya, untuk kali pertama, seorang pejabat negara sekelas menteri diserang secara brutal.

"Ini peristiwa pertama kali dalam sejarah Republik Indonesia ada pejabat negara pemerintah Menko diserang dengan cara brutal, diserang dengan cara biadab," ujar Ngabalin saat ditemui di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Kamis (10/10/2019).

Bahkan tidak menuntup kemungkinan jika ke depan akan ada pejabat-pejabat lain yang bernasib sama dengan Wiranto. Maka dari itu, pemerintah mengutuk keras peristiwa tersebut dan memastikan para pelaku penusukan ditindak tegas.

"Hari ini bisa terjadi pada Pak Wiranto dan tidak mustahil besok-besok akan terjadi pada orang lain, pejabat yang lain, karena itu tidak ada cara lain yang dilakukan. Pak Presiden menyebutkan harus ditindak tegas, dicari setuntasnya," ucap dia.

Sebelumnya, Kepolisian RI mendalami dugaan keterkaitan pelaku penyerangan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto dengan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Menurut Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo, dua pelaku penyerangan yang diamankan polisi itu terpapar radikalisme ISIS.

Polisi mengamankan dua terduga pelaku, yakni SA dan FA.

"Diduga pelaku terpapar radikalisme, nanti kita coba dalami apakah SA masih punya jaringan JAD Cirebon atau JAD lain di Sumatera," Dedi dalam jumpa pers di Mabes Polri Jakarta, Kamis (10/10/2019).