Cerita “Digoyang” 1000 Kali Gempa Ambon
Mojok.co

1 week ago

Cerita “Digoyang” 1000 Kali Gempa Ambon

Ambon pagi itu, di tempat saya bekerja tak ada suatu firasat apapun. Seperti sedia kala, kami bekerja sesuai tupoksi masing-masing. Justru pagi itu harusnya menjadi momen bahagia kami. Iya, pagi itu 26 September kami—dan seharusnya seluruh bangsa Indonesia—memperingati Hari Statistik Nasional . Belum pada tahu yhaaa?

Sesaat sebelum acara pemotongan kue untuk merayakan Hari Statistik Nasional, tepat pukul 08.46 WIT, keadaan seketika kocar-kacir. Bagi saya, ini merupakan kali pertama—dan semoga terakhir—langsung merasakan gempa dengan kekuatan cukup besar. Berdasarkan laporan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), gempa pagi itu berkekuatan 6,5 SR—sebelumnya dilaporkan sebesar 6,8 SR.

Gedung kantor kami mencoba tetap kokoh di tengah goyangan gempa. Kaca-kaca mulai bergetar, beberapa benda di dalam ruangan ada yang terjatuh. Keadaan yang sebelumnya penuh euforia suka cita, berubah menjadi kepanikan massal.

Untungnya, kami semua masih berada di luar ruangan usai mengikuti apel Hari Statistik. Setiap orang berusaha menyelamatkan diri masing-masing. Jalanan mulai terlihat ramai. Ratusan hingga ribuan orang berbondong menuju lokasi yang lebih tinggi. Anak-anak sekolah meninggalkan kelas untuk menyelamatkan diri. Pun halnya para pegawai dan karyawan, pagi itu juga meninggalkan tempat kerja untuk melakukan evakuasi diri dan keluarga.

Kepanikan tersebut bukanlah tanpa alasan. Beberapa hari sebelum kejadian gempa 6,5 SR tersebut, di Ambon sudah nyaring terdengar isu gempa dan tsunami besar . Konon, dahulu pernah ada gempa dan tsunami dahsyat mengguncang Pulau Ambon dan Pulau Seram. Mitosnya, tahun inilah siklus bencana tersebut akan terulang.

Kabar tersebut juga dibarengi dengan matinya ribuan ikan di perairan dekat Ambon secara tiba-tiba. LIPI sampai turun tangan melakukan penelitian untuk mengungkap penyebab ikan-ikan pada mati. Hasil temuan LIPI menyebutkan tidak ada kaitannya ikan-ikan mati dengan isu bencana yang akan menimpa Pulau Ambon dan sekitarnya.

Tak sedikit masyarakat yang termakan isu tersebut. Pemerintah setempat dan BMKG telah memberikan himbauan agar tetap tenang dan tidak termakan berita yang belum tentu kebenarannya. Entah kebetulan atau tidak, momen gempa tanggal 26 September lalu, seakan memberi pertanda bahwa bencana besar akan menerjang Ambon. Padahal gempa tersebut tidak ada kaitannya dengan siklus bencana yang diprediksi sebelumnya.

Usai gempa utama pada pagi itu, selama tiga hari berikutnya Kota Ambon sempat menjelma menjadi kota sunyi. Banyak warung dan pedagang tidak berani berjualan. Sekolah diliburkan. Beberapa instansi pemerintah juga memberikan kebebasan kepada pegawainya untuk tidak masuk kantor. Termasuk kebijakan di tempat saya bekerja.

Dampak akibat gempa tersebut, banyak warga mengungsi ke tempat yang lebih aman. Perasaan takut dan trauma masih menghantui untuk kembali menempati rumah. Bagaimana tidak, gempa susulan dengan kekuatan lebih kecil masih terus menggoyang Ambon dan Pulau Seram, bahkan hingga hari ini.

Tercatat H+1 sejak gempa utama, dalam 24 jam telah terjadi gempa susulan sebanyak 244 kali (data BMKG). Saya sendiri menjadi saksi bagaimana hari-hari kami sangat tidak tenang. Tidur pun juga tak nyenyak. Mata baru sejenak terpejam, badan sudah merasakan getaran.

Hingga tanggal 9 Oktober 2019, BMKG mencatatkan telah terjadi 1.246 gempa susulan. Saya ulangi, 1246 gempa susulan. Coba bayangkan, bagaimana hidup kami dipenuhi dengan perasaan was-was selama hampir dua minggu ini. Saking sudah terbiasanya dengan banyaknya gempa susulan, sesekali saya sampai tak merasakan adanya gempa, padahal orang di sebelah saya bilang habis ada gempa.

Saya masih beruntung, tinggal di lokasi yang tidak begitu terdampak kerusakan, meski tetap merasakan setiap adanya gempa susulan. Namun, bagi saudara-saudara kami, katong basudara yang tinggal di Kairatu, Salahutu, Saparua, hingga Haruku, mereka sebagian besar masih bertahan di lokasi pengungsian. Tak sedikit dari rumah mereka yang mengalami kerusakan.

Pemerintah telah turun tangan dengan memberikan bantuan dasar kepada para pengungsi. Namun begitu, selain bantuan materiil, pemerintah juga perlu memberikan edukasi bahwa bencana gempa tidak ada yang dapat memprediksi kapan akan datang. Meski tetap harus waspada, namun jangan mudah terprovokasi oleh berita yang belum benar adanya.

Doakan kami di Ambon dan Seram agar senantiasa aman dan pulih kembali. Juga mari kita doakan bangsa ini menuju bangsa yang jauh dari perpecahan. Semoga. (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.