Femtech: Apakah sekarang saatnya bagi bisnis produk teknologi untuk perempuan yang dapat bernilai ratusan triliun?
BBC Indonesia

5 days ago

Femtech: Apakah sekarang saatnya bagi bisnis produk teknologi untuk perempuan yang dapat bernilai ratusan triliun?

Hak atas foto ELVIE

By

Semakin populernya label "Femtech" untuk menjelaskan produk teknologi, app, dan perangkat keras tentang kesehatan dan kesejahteraan perempuan telah menimbulkan perbedaan opini.

Sebagian mengatakan istilah ini membantu sektor tersebut mendapatkan pendanaan yang sangat penting di tengah-tengah dunia yang dikuasai pria. Sementara kelompok lain memandang tidaklah perlu memisahkan kesehatan perempuan secara khusus.

Saya sedang duduk di sebuah ruang rapat trendi di London tengah, di tangan saya adalah sebuah alat yang mirip telur hijau pucat berekor.

Ini adalah alat latihan dasar panggul dari Elvie - alat untuk vagina yang disinkronkan dengan app lewat Bluetooth sehingga Anda bisa mengikuti kursus lewat telepon genggam.

Pimpinan perusahaan baru ini, Tania Boler, menyebutkan berbagai masalah jika dasar panggul Anda tidak kuat.

"Satu dari tiga perempuan menghadapi masalah kandung kemih. Terdapat juga masalah punggung bawah, masalah seks...," kata Tania.

Hak atas foto Elvie

By

Perusahaan ini telah menjadi contoh sukses kemunculan Femtech.

Mulai dari pelacak menstruasi sampai pompa payudara, istilah ini mengacu kepada menstruasi, menopause, kehamilan, menyusui dan kesuburan - Femtech dilaporkan dapat menjadi industri senilai US$50 miliar atau Rp708 triliiun pada tahun 2025.

Angka ini terkesan besar. Tetapi ini adalah sebuah sektor yang menyasar hampir empat miliar perempuan - sekitar setengah penduduk dunia - sehingga sebenarnya angka ini menjadi terlalu kecil.

"Saya pikir di masa depan, ketika para ahli sejarah menengok ke belakang, sepertinya akan terasa aneh sebelumnya tidak terdapat istilah teknologi untuk perempuan," kata Boler.

Hak atas foto GOOGLE PLAY STORE

By

Istilah Femtech baru menjadi populer beberapa tahun ini. Dan tidak semua orang yakin bahwa ini akan menguntungkan dalam jangka panjang.

Suw Charman-Anderson adalah pendiri Ada Lovelace Day yang baru saja merayakan ulang tahun ke-10, sebagai programer komputer pertama dunia. Acara tersebut juga diadakan untuk memperingati pihak-pihak lain yang berhasil dalam Stem (sains, teknologi, teknik dan matematika).

Dia khawatir Femtech akan menjadi pedang bermata dua.

"Jika tumbuh menjadi usaha teknologi, maka itu baik," katanya.

"(Tetapi) akan menjadi masalah jika hanya akan menjadi sesuatu yang pemodal perempuan ingin menaruh investasi, tempat kerja wiraswatawan perempuan, yang pembelinya hanyalah perempuan."

Tetapi Boler yakin istilah ini akan membuka berbagai kemungkinan - bukan hanya pendanaan.

"Orang berpikir kami benar-benar gila. Maksud saya ini adalah alat untuk hubungan intim," katanya.

"Dan sudah pasti, kami mencari dana dari investor yang sebagian besar adalah pria. Dan ini adalah masalah kesehatan perempuan yang tidak seorangpun bicarakan."

Tetapi sekarang Anda bisa mendapatkannya di toko serba ada, dan produk Elvie lainnya, pompa payudara tanpa suara yang dapat dikenakan, menjadi bagian dari hadiah tamu pesta Oscar 2019.

Pengecam femtech juga menyebutkan bahwa memasukkan masalah kesuburan di bawah merek itu menimbulkan masalah.

Menurut badan kesehatan Inggris/NHS, satu dari tujuh pasangan mengalami masalah kesuburan. Penyebabnya dapat berasal dari pria maupun perempuan.

"Jika Anda mengkaji kelahiran dan membantu orang untuk mengatasi masalah, maka ini bukan hanya urusan perempuan, ini adalah masalah keluarga," kata Carolina Milanesi dari Creative Futures.

"Ketika sesuatu terkait dengan pria dan kesehatan pria, istilahnya tetap bukan mentech, bukan?"

Hak atas foto MELANIE HAYES

By

Melanie Hayes adalah seorang pemodal yang perusahaannya, Bethnal Green Ventures, menghindari penggunaan istilah Femtech.

"Kekhawatiran terbesar saya terkait dengan femtech sebagai sebuah label adalah ini dipakai oleh orang-orang yang mengatakan, 'Oh, saya tidak melakukan itu," jelasnya.

Dia menceritakan salah satu contoh investasi terbarunya - sebuah jaringan sosial yang membantu pekerja lepasan mendapatkan keadaan kerja yang lebih baik, bayaran dan fleksibilitas agar juga dapat melakukan hal-hal lain seperti membesarkan anak.

"Produk seperti itu memang tidaklah Femtech, dan tidak ditawarkan kepada kami sebagai femtech, tetapi kami harus memperhatikan bahwa pengguna layanannya kemungkinan besar adalah perempuan, karena mereka yang paling terpengaruh," katanya.

"Saya sangat tertarik dengan teknologi kehidupan yang lebih sehat, masyarakat yang lebih adil dan planet yang lebih berkesinambungan. Saya pikir Femtech dapat dengan mudah menyentuh berbagai hal itu."